4ayesha

Daripada ABU HURAIRAH r.a, RasuluLLah SAW bersabda:
"Barangsiapa yang menyeru (manusia) kepada hidayah, maka baginya pahala sebanyak pahala yang diperolehi oleh orang-orang yang mengikutnya tanpa dikurangi sedikitpun pahala mereka." Diriwayatkan oleh Muslim dalam kitab al-'Ilm (2674), Imam Malik dalam Muattha'(2674), Ahmad (9171), Abu Dawud (4609), Turmudzi (2674), ad-Darimi (513), ibnu Majah (206), ibnu Hibban (112), al-Bagahwi (109)

Followers



Dalam kesibukan kita mengerjakan amal ibadah di bulan Ramadhan yang penuh kemuliaan ini, janganlah kita lupakan isu-isu umat yang sedang berlaku luar sana. Seharusnya kehadiran Ramadhan kali ini juga dapat meningkatkan sensitiviti kita terhadap kesusahan dan penderitaan saudara-saudara seakidah, seterusnya mendorong kita untuk menghulurkan bantuan semampu yang mungkin buat mereka.

Beberapa minggu kebelakangan ini, kita digemparkan dengan bencana banjir besar yang melanda Pakistan di mana dianggarkan satu perlima daripada kawasan tanah negara itu mengalami impaknya. Banyak kerosakan dan kemusnahan yang mereka alami.

Lebih 2,000 orang terkorban setakat ini dengan hampir sejuta tempat tinggal musnah atau rosak teruk. PBB menaksirkan lebih 20 juta penduduk dan lebih 160,000 kilometer persegi kawasan yang terkesan akibat daripada musibah ini, melebihi jumlah mangsa tsunami pada tahun 2004 di Lautan Hindi, gempa bumi di Kashmir pada tahun 2010 dan gempa bumi di Haiti tahun ini.

WHO melaporkan bahawa kira-kira 10 juta orang penduduk Pakistan terpaksa meminum air yang tidak bersih. Ekonomi negara tersebut juga terjejas teruk akibat kerosakan yang melanda infrastruktur dan kawasan pertanian, apatah lagi kehidupan rakyat Pakistan yang hampir sepenuhnya bergantung kepada pertanian.

Menurut Setiausaha Agung PBB, Ban Ki-Moon, sejumlah $460 juta dana bantuan diperlukan untuk meringankan penderitaan penduduk Pakistan di peringkat awal ini namun sehingga awal minggu ini hanya 20% daripada bantuan yang diperlukan tersebut diterima.

Musibah yang melanda saudara-saudara seakidah kita ini, lebih-lebih lagi dalam menghadapi suasana Ramadhan, seharusnya menginsafkan dan mendidik jiwa kita supaya sentiasa bersyukur dengan kelebihan dan kesempurnaan hidup yang kita miliki.

Jika kita menahan diri berpuasa sehingga ke waktu mahgrib, maka cabaran mereka lebih besar daripada itu. Jika kita dapat menikmati pelbagai hidangan yang lazat ketika berbuka dan sahur, namun begitu sukarnya untuk mereka sekadar mendapatkan air bersih. Jika kita berpeluang menjalani ibadah di masjid, surau dan rumah yang selesa, namun sulitnya untuk mereka sekadar mencari tempat untuk melelapkan mata.

Justeru itu, jadikanlah peristiwa bencana banjir besar di Pakistan ini sebagai satu tarbiyyah kepada diri kita dalam bulan Ramadhan ini terutamanya bagi menyuburkan kepedulian kita terhadap isu-isu umat Islam yang berlaku di sekitar kita.

Ini juga sebenarnya merupakan satu peluang yang terhidang bagi kita menyumbang sebanyak yang termampu untuk meringankan sedikit beban penderitaan mereka di Pakistan. Semoga semangat Ramadhan kali ini memberikan sinar harapan buat mereka yang menderita di sana.

src : http://www.ismaweb.net/v4/banjir-di-pakistan-tarbiyyah-ramadhan-untuk-kita/



* Mengerjakan rukun Islam yang keempat iaitu berpuasa sepanjang bulan Ramadhan. Tentunya sekali pahala yang melimpah ruah ini tidaklah diperolehi hanya dengan menahan diri dengan berlapar dan dahaga sahaja, tetapi hendaklah kita berpuasa juga pendengaran, penglihatan dan tutur kata. Janganlah sia-siakan pahala puasa kita.

* Lakukanlah qiamulail/solat terawih dengan berkualiti, bukan banyaknya. Jagalah adab-adab solat seperti to'maninah, bacaan yang teratur dan rukun-rukun solat yang lain.

* Bersegeralah menunaikan sedekah menurut kadar yang termampu kerana bersedekah pada bulan Ramadhaan itu mempunyai kelebihan dan keistimewaannya.

* Bersungguh-sungguh membaca al-Qur'an (tilawah)

* I'tikaf merupakan ibadat yang mencakupi kebanyakan amalan taat seperti solat, tilawah, berzikir, berdoa dan lain-lain. I'tikaf itu adalah sangat dituntut pada sepuluh hari yang terakhir.

* Mengerjakan umrah pada bulan Ramadhaan.

* Mencari malam Lailatulqadar di mana telah diturunkan al-Qur'an. Malam Lailatul Qadr itu adalah pada sepuluh malam yang terakhir dari bulan Ramadhaan, iaitu pada malam yang ganjil bilangannya.

* Memperbanyakkan zikir, doa dan istighfar pada waktu-waktu yang mustajab.

* Prihatin kepada amalan-amalan khusus di dalam puasa harian seperti waktu berbuka dan bersahur.

* Melaksanakan kewajiban mengeluarkan zakat.

* Mengeratkan silaturahim.

Akhir kata marilah kita juga mengambil tekad untuk mempertingkatkan amalan-amalan utama harian iaitu solat fardhu yang lima oleh kerana amalan puasa sahaja tanpa solat harian tidak selari dengan intipati firman Ayat 183 Surah Al-Baqarah dan dikhuatiri kita akan termasuk dalam golongan orang-orang yang hanya berlapar dan berdahaga sahaja di bulan Ramadhan.

Ingatlah bahawa amalan-amalan sunnah yang dipraktikkan pada bulan Ramadhaan ini tidak berakhir apabila berlalunya Eidulfitri. Sebaliknya segala ibadat-ibadat tersebut adalah latihan untuk kita terus beristiqamah mengerjakannya pada setiap hari iaitu solat fardu berjemaah, solat-solat sunat mu'akadah, bersedekah, tilawah Al-Qur'an, berzikir, berdoa dan beristihgfar pada bulan-bulan seterusnya sehinggalah kita bertemu kembali dengan Ramadhaan tahun depan dengan azam menjadi hamba yang bertakwah. Insya Allah.

src : http://www.sioloon.com/raya-2007-f130/empat-amalan-bulan-ramadhan-t1438.htm



Berikut ini 10 orang sahabat Rasul yang dijamin masuk surga (Asratul Kiraam).

1. Abu Bakar Siddiq ra.

Beliau adalah khalifah pertama sesudah wafatnya Rasulullah Saw. Selain itu Abu bakar juga merupakan laki-laki pertama yang masuk Islam, pengorbanan dan keberanian beliau tercatat dalam sejarah, bahkan juga didalam Quran (Surah At-Taubah ayat ke-40) sebagaimana berikut : “Jikalau tidak menolongnya (Muhammad) maka sesungguhnya Allah telah menolongnya (yaitu) ketika orang-orang kafir (musyrikin Mekah) mengeluarkannya (dari Mekah) sedang dia salah seseorang dari dua orang (Rasulullah dan Abu Bakar) ketika keduanya berada dalam gua, diwaktu dia berkata kepada temannya:”Janganlah berduka cita, sesungguhya Allah bersama kita”. Maka Allah menurunkan ketenangan kepada (Muhammad) dan membantunya dengan tentara yang kamu tidak melihatnya, dan Allah menjadikan seruan orang-orang kafir itulah yang rendah. Dan kalimat Allah itulah yang tinggi. Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” Abu Bakar Siddiq meninggal dalam umur 63 tahun, dari beliau diriwayatkan 142 hadiets.

2. Umar Bin Khatab ra.

Beliau adalah khalifah ke-dua sesudah Abu Bakar, dan termasuk salah seorang yang sangat dikasihi oleh Nabi Muhammad Saw semasa hidupnya. Sebelum memeluk Islam, Beliau merupakan musuh yang paling ditakuti oleh kaum Muslimin. Namun semenjak ia bersyahadat dihadapan Rasul (tahun keenam sesudah Muhammad diangkat sebagai Nabi Allah), ia menjadi salah satu benteng Islam yang mampu menyurutkan perlawanan kaum Quraish terhadap diri Nabi dan sahabat. Dijaman kekhalifaannya, Islam berkembang seluas-luasnya dari Timur hingga ke Barat, kerajaan Persia dan Romawi Timur dapat ditaklukkannya dalam waktu hanya satu tahun. Beliau meninggal dalam umur 64 tahun karena dibunuh, dikuburkan berdekatan dengan Abu Bakar dan Rasulullah dibekas rumah Aisyah yang sekarang terletak didalam masjid Nabawi di Madinah.

3. Usman Bin Affan ra.

Khalifah ketiga setelah wafatnya Umar, pada pemerintahannyalah seluruh tulisan-tulisan wahyu yang pernah dicatat oleh sahabat semasa Rasul hidup dikumpulkan, kemudian disusun menurut susunan yang telah ditetapkan oleh Rasulullah Saw sehingga menjadi sebuah kitab (suci) sebagaimana yang kita dapati sekarang. Beliau meninggal dalam umur 82 tahun (ada yang meriwayatkan 88 tahun) dan dikuburkan di Baqi’.

4. Ali Bin Abi Thalib ra.

Merupakan khalifah keempat, beliau terkenal dengan siasat perang dan ilmu pengetahuan yang tinggi. Selain Umar bin Khatab, Ali bin Abi Thalib juga terkenal keberaniannya didalam peperangan. Beliau sudah mengikuti Rasulullah sejak kecil dan hidup bersama Beliau sampai Rasul diangkat menjadi Nabi hingga wafatnya. Ali Bin Abi Thalib meninggal dalam umur 64 tahun dan dikuburkan di Koufah, Irak sekarang.

5. Thalhah Bin Abdullah ra.

Masuk Islam dengan perantaraan Abu Bakar Siddiq ra, selalu aktif disetiap peperangan selain Perang Badar. Didalam perang Uhud, beliaulah yang mempertahankan Rasulullah Saw sehingga terhindar dari mata pedang musuh, sehingga putus jari-jari beliau. Thalhah Bin Abdullah gugur dalam Perang Jamal dimasa pemerintahan Ali Bin Abi Thalib dalam usia 64 tahun, dan dimakamkan di Basrah.

6. Zubair Bin Awaam

Memeluk Islam juga karena Abu Bakar Siddiq ra, ikut berhijrah sebanyak dua kali ke Habasyah dan mengikuti semua peperangan. Beliau pun gugur dalam perang Jamal dan dikuburkan di Basrah pada umur 64 tahun.

7. Sa’ad bin Abi Waqqas

Mengikuti Islam sejak umur 17 tahun dan mengikuti seluruh peperangan, pernah ditawan musuh lalu ditebus oleh Rasulullah dengan ke-2 ibu bapaknya sendiri sewaktu perang Uhud. Meninggal dalam usia 70 (ada yang meriwayatkan 82 tahun) dan dikuburkan di Baqi’.

8. Sa’id Bin Zaid

Sudah Islam sejak kecilnya, mengikuti semua peperangan kecuali Perang Badar. Beliau bersama Thalhah Bin Abdullah pernah diperintahkan oleh rasul untuk memata-matai gerakan musuh (Quraish). Meninggal dalam usia 70 tahun dikuburkan di Baqi’.

9. Abdurrahman Bin Auf

Memeluk Islam sejak kecilnya melalui Abu Bakar Siddiq dan mengikuti semua peperangan bersama Rasul. Turut berhijrah ke Habasyah sebanyak 2 kali. Meninggal pada umur 72 tahun (ada yang meriwayatkan 75 tahun), dimakamkan di baqi’.

10. Abu Ubaidillah Bin Jarrah

Masuk Islam bersama Usman bin Math’uun, turut berhijrah ke Habasyah pada periode kedua dan mengikuti semua peperangan bersama Rasulullah Saw. Meninggal pada tahun 18 H di urdun (Syam) karena penyakit pes, dan dimakamkan di Urdun yang sampai saat ini masih sering diziarahi oleh kaum Muslimin.

src : http://penawar.net/index.php?page=islam-ad-din


Rekan-rekan, seperti janjiku, insya ALLOH aku akan menurunkan artikel mengenai cara Rasululloh SAW berpuasa di bulan Ramadhan. Artikel ini akan muncul dalam 6 bagian, agar ringkas sehingga mudah dibaca dan dicerna serta tidak sulit untuk diterapkan.

Silakan sebarkan artikel ini, insya ALLOH kita akan menuai kebajikan dari tiap amalan yg dilakukan :)

Artikel ini ringkasan dari kitab Sifat Saum Nabi fi Ramadhan
Karya Syaikh Ali Hasan dan Syaikh Salim Alhilai

1. Keutamaan Puasa

Sesungguhnya laki-laki dan perempuan yang muslim, laki-laki dan perempuan yang mu’min, laki-laki dan perempuan yang tetap dalam keta`atannya, laki-laki dan perempuan yang benar, laki-laki dan perempuan yang sabar, laki-laki dan perempuan yang khusyu`, laki-laki dan perempuan yang bersedekah, laki-laki dan perempuan yang berpuasa, laki-laki dan perempuan yang memelihara kehormatannya, laki-laki dan perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah, Allah telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar. (Al Ahzab : 35)

a. Puasa adalah perisai

Puasa adalah perisai, dengannya seorang hamba terjaga dari api neraka (hadits shahih riwayat Ahmad)

b. Puasa memasukkan ke surga

Dari Abu Umamah, ia berkata, aku bertanya Wahai Rasulullah tunjukkan kepadaku suatu amal yang memasukkanku ke surga, Nabi bersabda : Hendaknya engkau berpuasa, tiada yang menyamainya. (Hadits riwayat Nasai, ibnu Hibban, dan Hakim dan sanadnya shahih)

c. Orang yang berpuasa mendapatkan pahala tanpa hisab
d. Bagi orang yan berpuasa ada dua kegembiraan
e. Bau mulut orang yang berpuasa lebih harum disisi Allah dari bau kasturi

Dalil-dalil (c) , (d), (e) :

Dari Abu Hurairah ia berkata : Rasulullah bersabda : "Setiap amal manusia terdapat pahala yang terbatas kecuali puasa, sesungguhnya puasa adalah untuk-Ku dan Aku (Allah) yang membalasnya, dan puasa adalah perisai. Dan pada hari puasa janganlah kalian mengatakan atau melakukan perbuatan keji dan janganlah membuat gaduh, jika salah seorang kalian mencelanya atau membunuhnya maka hendaklah mengatakan : Sesungguhnya aku sedang berpuasa , demi Dzat yang jiwa Muhammad berada ditangannya benar-benar bau mulut orang yang berpuasa lebih harum disisi Allah dari bau kasturi, bagi orang yang berpuasa ada dua kegembiraan yang ia gembira dengan keduanya : jika berbuka ia gembira, dan jika bertemu Allah dengan puasanya ia gembira." (Hadits riwayat Bukhari dan Muslim)

Dan dalam riwayat Bukhari :

"Ia tinggalkan makanan dan minumannya serta syahwatnya lantaran-Ku, puasa adalah untukku, dan Aku yang akan membalasnya, dan kebaikan itu adalah sepuluh kali lipat semisalnya”.

Dan dalam riwayat Muslim :
Setiap amal manusia dilipatgandakan kebaikannya sepuluh kali lipat semisalnya hingga tujuh ratus kali lipat, Allah berfirman : kecuali puasa sesungguhnya puasa aku yang membalasnya, ia tinggalkan syahwat dan makanannya hanyalah lantaran AKU. Bagi orang yang berpuasa terdapat dua kegembiraan, kegembiraan ketika berbuka puasa, dan kegembiraan ketika bertemu dengan Rabbnya, dan bau mulut orang yang berpuasa lebih harum disisi Allah dari bau kasturi.

f. Puasa dan Al Qur’an akan memberi syafaat orang yang mengamalkannya
Rasulullah bersabda :

"Puasa dan Al Qur’an akan memberi syafaat bagi seorang hamba pada hari kiamat, berkata puasa : Ya Allah, Engkau telah mencegah orang yang berpuasa dari makanan dan syahwat, maka berikanlah syafaatku padanya, dan berkata Al Qur’an : (Ya Allah) Engkau mencegahnya dari tidur pada malam hari, maka berikanlah syafaatku padanya, Allah berfirman :Keduanya akan diberi syafaat.(Hadits riwayat Ahmad dan Hakim)."

g. Puasa adalah kaffaarah (penghapus dosa)

Dari Hudzaifah bin Yaman ia berkata, Rasulullah bersabda : "Fitnah laki-laki pada keluarganya, hartanya, anaknya, tetangganya, dihapuskan oleh shalat, puasa dan sedekah." (Hadits riwayat Bukhari dan Muslim)

h. Pintu syurga yang bernama Ar Rayyan bagi orang yang berpuasa

Dari Sahl dari Nabi bersabda : "Sesungguhnya dalam syurga terdapat sebuah pintu yang bernama Ar Rayyan, orang-orang yang berpuasa akan masuk melaluinya pada hariu kiamat, dan selain mereka tidak akan masuk melaluinya.

Dikatakan : Dimanakah orang-orang yang berpuasa? Maka mereka pun berdiri.
Dan selain mereka tidak akan memasukinya .

Maka jika orang-orang yang berpuasa sudah memasukinya ditutuplah pintu itu dan tidak seorangpun akan memasukinya, Dan barangsiapa yang telah masuk ia pasti minum dan barangsiapa yang minum ia tidak akan kehausan selamanya."
(Hadist riwayat Bukhari dan Muslim)

2. Keutamaan bulan Ramadhan

a. Bulan Al Qur’an
Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan Al Qur’an, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu. (Al Baqarah : 185)

b. Dibelenggunya Syaitan
Jika telah tiba bulan Ramadhan, dibukalah pintu-pintu syurga, ditutuplah pintu-pintu neraka, dan dibelenggulah syaitan-syaitan. (Hadits riwayat Bukhari dan Muslim)

c. Lailatul Qadr
Tersebut dalam pembahasa no 19

3. Wajibnya puasa Ramadhan

a. Barangsiapa yang dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan maka itulah yang lebih baik darinya.
Dari keutamaan-keutamaan bulan Ramadhan diatas, Allah mewajibkan puasa Ramadhan atas kaum muslimiun, dan oleh karena memutuskan jiwa dari syahwatnya dan menutup jiwa dari keinginan-keinginan syahwat adalah perkara yang paling berat, maka diakhirkanlah wajibnya puasa Ramadhan hingga sampai tahun kedua hijriyah.

Dan tatkala hati-hati telah tertanam tauhid dan mengagungkan syiar-syiar Allah, maka dipindahkanlah hati dengan cara bertahap. Maka dimulailah awal kali dengan kebebasan memilih disertai anjuran untuk melaksakan puasa, karena dahulu puasa terasa berat oleh para sahabat,dahulu barangsiapa berkeinginan tidak berpuasa dan membayar fidyah maka ia melakukan hal itu, Allah berfirman :

"Dan wajib bagi orang-orang yang berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar fidyah, (yaitu): memberi makan seorang miskin. Barangsiapa yang dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan, maka itulah yang lebih baik baginya. Dan berpuasa lebih baik bagimu jika kamu mengetahui." (Al Baqarah : 184)

b. Karena itu barangsiapa hadir di negeri tempat tinggalnya pada bulan itu hendaknya ia berpuasa pada bulan itu. Lalu turunlah ayat sesudahnya menghapus hukum sebelumnya, dan mengabarkan tentang hal ini dua orang sahabat Nabi Abdullah bin Umar dan Salamah bin Al Aqwa (semoga Allah meridhai keduanya) :

(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Qur’an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil).
Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain.

Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.

"Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur." (Al Baqarah : 185)

Dari Ibnu Abi Laila ia berkata : telah bercerita kepada kami sahabat-sahabat Nabi : Tatkala tiba bulan Ramadhan terasa berat hal ini oleh sahabat-sahabat Nabi, dahulu barangsiapa memberi makan setiap hari orang miskin ia meninggalkan puasa dan termasuk orang-orang yang berat menjalankannya, dan mereka diperbolehkan untuk melaksanakan seperti ini.

Maka dihapuslah hal itu dengan ayat :
"Dan berpuasa lebih baik bagimu" (Al Baqarah : 184)

Maka setelah itu puasa Ramadhan menjadi termsuk pondasi Islam, dan salah satu rukun dari rukun-rukun Agama, berdasarkan sabda Rasulullah :

"Islam dibangun diatas lima perkara : Bersyahadat bahwa tiada sesembahan yang berhak disembah kecuali Allah, dan bahwasanya Muhammad adalah Rasulullah, dan mendirikan shalat,menunaikan zakat, menunaikan haji ke ka’abah, dan berpuasa Ramadhan." (Bukhari dan Muslim)

src : http://tausyiah275.blogsome.com/2005/09/26/sifat-puasa-nabi-di-bulan-ramadhan-bagian-1/



UMAT Islam hari ini sedang berada pada akhir zaman. Tidak dinafikan zaman ini adalah zaman ramai manusia tertarik dan terpesona terhadap kehidupan dunia. Zaman ini juga adalah zaman banyak berlaku pelbagai bentuk kejahatan dan penyelewengan di sana sini demi untuk merebut pangkat serta kedudukan.
Dalam hadis, Rasulullah menjelaskan bahawa pada suatu masa nanti semakin ramai manusia yang hatinya terpaut kepada dunia. Hadis itu bermaksud: “Akan datang kepada umatku suatu zaman, di mana mereka lebih cinta kepada lima perkara dan lupa kepada lima perkara lain iaitu cinta kepada dunia dan lupa kepada akhirat; cinta kepada harta dan lupa kepada hari hisab (perhitungan); cinta kepada makhluk dan lupa kepada khaliq (penciptanya); cinta kepada dosa dan lupa kepada taubat; cinta kepada mahligai dan lupa kepada makam (kuburan).”

Setiap Mukmin tentu sedar dan yakin bahawa dunia yang dihuni sekarang hanyalah tempat persinggahan sementara. Dunia itu sendiri bererti pendek, dekat atau tidak lama. Dunia yang didiami manusia ini akhirnya akan lenyap dan binasa. Yang abadi lagi kekal ialah kehidupan akhirat. Akhirat bererti kemudian hari. Allah sendiri menyifatkan akhirat itu lebih baik dan lebih kekal.Lamanya masa hidup di alam dunia ini diibaratkan Rasulullah sebagai bermimpi sewaktu tidur. Menerusi hadis lain, Baginda mengumpamakan sebagai musafir sedang berjalan di bawah bahang matahari, lalu dia berhenti berehat di bawah sebatang pohon. Apabila rasa penat sudah hilang dan udara panas kembali elok, maka musafir terbabit menyambung pengembaraannya dan tidak kembali lagi ke tempat itu untuk selama-lamanya.Allah sebagai pemberi rezeki sudah memberikan pelbagai bentuk nikmat dan kesenangan kepada manusia. Mereka yang dianugerahkan kemewahan perlulah menghayati dan mensyukuri nikmat itu dengan memanfaatkannya ke jalan kebaikan demi mendekatkan diri kepada Allah di samping mencapai kehidupan lebih baik di akhirat. Namun, kecenderungan kepada kemewahan dan kesenangan dunia sudah menjadi tabiat manusia meskipun dunia yang dikejar itu suatu masa nanti akan binasa.Muslim sejati perlulah memiliki jiwa atau perasaan tidak terlalu mencintai dunia hingga tidak mempersiapkan bekalan secukupnya untuk menghadapi kehidupan akhirat.
Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Sesiapa bercita-citakan kehidupan akhirat, maka Tuhan menjadikan kekayaan dalam hatinya, dihimpunkan segala kepentingannya, dan diberikan kepadanya kenikmatan hidup ini seberapa perlunya. Sesiapa bercita-citakan kehidupan dunia, Allah menjadikan kemiskinan antara dua matanya, dipisahkan daripadanya apa yang menjadi keperluannya dan tidak di-berikan kepadanya kenikmatan hidup dunia kecuali apa yang sudah ditentukan.” – (Hadis riwayat aT-Tarmizi).

Cinta kepada harta lupakan hisab (perhitungan).Islam tidak menghalang penganutnya mencari harta sebanyak mungkin asalkan caranya halal dan perkara paling mustahak ialah jangan sampai harta benda atau kekayaan itu dijadikan tujuan hidup. Anggaplah harta anugerah Allah itu sebagai barang amanat dan sebagai alat saja, iaitu alat mendekatkan diri kepada Allah dan dapat mewujudkan perhubungan erat dan mesra antara sesama manusia. Biarpun begitu, tidak sedikit jumlah mereka yang menjadikan harta benda sebagai matlamat kehidupan hingga sampai kepada ‘tujuan menghalalkan cara’.Perlu diingat bahawa harta yang diperoleh walaupun dengan ikhtiar dan usaha sendiri, namun ia sebenarnya anugerah Allah, sekali gus milik mutlak-Nya. Manusia hanyalah pemegang amanah dengan kemampuan dan hak yang terbatas. Walaupun manusia bekerja keras, tetapi jika tanpa izin Allah, manusia tidak akan mencapai kejayaan.
Allah berfirman yang bermaksud: “Kerajaan langit dan bumi dan yang ada di antara kedua-duanya adalah kepunyaan Alah.” – (Surah al-Maidah, ayat 17).
Sebenarnya cara pemilikan dan penggunaan harta sudah digariskan Islam di mana seseorang itu boleh mencari harta atau wang ringgit secara halal, kemudian dia berhak memanfaatkan atau membelanjakan harta itu dengan wajar iaitu tidak mewah atau berlebih-lebihan hingga ke tahap pembaziran. Oleh kerana dalam harta miliknya itu sebenarnya ada hak orang lain, maka seseorang berkewajipan membayar zakat, menafkahkan untuk pembangunan Islam dan kepentingan masyarakat umum serta bersedekah kepada golongan yang hidup susah.
Cintakan makhluk lupakan Khaliq.Mencintai Allah akan menjadikan seseorang sentiasa tekun beribadah dan sujud kepada Allah, suka kepada kebajikan dan beramal salih. Tetapi akhir-akhir ini, ramai manusia jatuh cinta kepada makhluk hingga cuai dalam mengingati Allah. Contohnya, ramai manusia yang mengabaikan perintah Allah dan menentang hukum Allah. Mereka sibuk dengan kerjaya, mesyuarat, mengejar keuntungan dan sebagainya, tetapi lupa kepada kewajipan solat.Mencintai Allah perlu ditempatkan pada kedudukan tertinggi kerana cintakan Allah akan memantulkan kebaikan kepada manusia sendiri sama ada dalam kehidupan dunia atau akhirat. Orang yang benar-benar mencintai Allah dalam kehidupan dunia ini akan sentiasa beroleh petunjuk dan ketenteraman hidup.

Cinta berbuat dosa lupakan akhirat.Tidak dinafikan bahawa manusia tidak terlepas daripada dosa kerana manusia bersifat lemah dan lupa. Ada di kalangan manusia sengaja atau gemar melakukan pelbagai perbuatan yang menjadi larangan agama. Akibat terlalu asyik dengan keseronokan melakukan sesuatu yang sebenarnya dilarang agama akhirnya ada yang lupa bertaubat apatah lagi jika menemui ajal secara tiba-tiba. Berkaitan dengan dosa manusia, ia boleh dibahagikan kepada dua. Pertama, dosa yang dilakukan secara sedar dan kedua, dosa disebabkan kejahilan.Biarpun begitu, pintu keampunan sentiasa dibuka Allah biar sebesar dan seberat mana dosa yang dilakukan.Rasulullah walaupun insan maksum (bebas daripada dosa) tetapi masih mengharapkan keampunan dan taubat daripada Allah.Justeru, apakah kita manusia biasa yang banyak dosa, sudah tentulah sepatutnya sentiasa beristighfar atau bertaubat.Imam Al-Ghazali menerangkan bahawa taubat yang sebenarnya (taubat nasuha) ialah ‘meninggalkan (berbuat) dosa dengan niat tidak akan mengulangi lagi berbuat demikian pada masa akan datang.’

Mencintai mahligai lupakan makam (kuburan)Hari ini, ramai orang yang suka membina rumah dan gedung besar bagaikan istana sedangkan ia hanya diduduki untuk tempoh singkat. Hakikatnya, kuburan yang luasnya hanya beberapa meter adalah tempat bersemadi untuk tempoh yang lama hingga menunggu hari kiamat.Biarpun rumah dibina di dunia itu begitu mewah bagaikan kubu pertahanan untuk mempertahankan diri daripada serangan atau gangguan luar, namun ia tidak dapat menghindari kedatangan malaikat maut apabila tiba masanya.
Allah berfirman yang bermaksud: “Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu walaupun kamu berada dalam benteng tinggi lagi kukuh.” – (Surah An-Nisa’, ayat 78).
Sesungguhnya, lima perkara ini perlulah diberikan perhatian setiap Muslim. Semoga dengan memperhatikan kelima-lima perkara itu, kita tidak termasuk dalam golongan yang rugi.

src : http://imammaliki.blogspot.com/2006/10/manusia-akhir-zaman-cintakan-dunia.html



1. Penaklukan Baitulmuqaddis.

Dari Auf b. Malik r.a., katanya, “Rasulullah s. a. w. telah bersabda:”Aku menghitung enam perkara menjelang hari kiamat.”Baginda menyebutkan salah satu di antaranya, iaitu penaklukan Baitulmuqaddis.”-Sahih Bukhari

2. Zina bermaharajalela.
“Dan tinggallah manusia-manusia yang buruk, yang seenaknya melakukan persetubuhan seperti himar (keldai). Maka pada zaman mereka inilah kiamat akan datang.” – Sahih Muslim

3. Bermaharajalela alat muzik.
“Pada akhir zaman akan terjadi tanah runtuh, rusuhan dan perubahan muka.” Ada yang bertanya kepada Rasulullah; “Wahai Rasulullah bila hal ini terjadi?” Baginda menjawab;”Apabila telah bermaharajalela bunyi-bunyian (muzik) dan penyanyi-penyanyi wanita” – Ibnu Majah

4. Menghias masjid dan membanggakannya.
“Di antara tanda-tanda telah dekatnya kiamat ialah manusia bermegah-megahan dalam mendirikan masjid” – Riwayat Nasai

5. Munculnya kekejian, memutuskan silaturrahim dan hubungan dengan tetangga tidak baik.
“Tidak akan datang kiamat sehingga banyak perbuatan dan perkataan keji, memutuskan hubungan silaturahim dan sikap yang buruk dalam tetangga.” – Riwayat Ahmad dan Hakim

6. Ramai orang soleh meninggal dunia.
“Tidak akan datang hari kiamat sehingga Allah mengambil orang-orang yang baik dan ahli agama di muka bumi, maka tiada yang tinggal padanya kecuali orang-orang yang hina dan buruk yang tidak mengetahui yang makruf dan tidak mengingkari kemungkaran -Riwayat Ahmad

7. Orang hina mendapat kedudukan terhormat.
“Di antara tanda-tanda semakin dekatnya kiamat ialah dunia akan dikuasai oleh Luka’ bin Luka’ (orang yang bodoh dan hina). Maka orang yang paling baik ketika itu ialah orang yang beriman yang diapit oleh dua orang mulia” -Riwayat Thabrani

8. Mengucapkan salam kepada orang yang dikenalnya sahaja.
“Sesungguhnya di antara tanda-tanda telah dekatnya hari kiamat ialah manusia tidak mahu mengucapkan salam kepada orang lain kecuali yang dikenalinya saja.” -Riwayat Ahmad

9. Banyak wanita yang berpakaian tetapi hakikatnya telanjang.
Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a.
“Di antara tanda-tanda telah dekatnya hari kiamat ialah akan muncul pakaian-pakaian wanita dan apabila mereka memakainya keadaannya seperti telanjang.”

10. Bulan sabit kelihatan besar.
“Di antara tanda-tanda telah dekatnya hari kiamat ialah menggelembung (membesarnya) bulan sabit.”
- Riwayat Thabrani

11. Banyak dusta dan tidak tepat dalam menyampaikan berita.
“Pada akhir zaman akan muncul pembohong-pembohong besar yang datang kepadamu dengan membawa berita-berita yang belum pernah kamu dengar dan belum pernah didengar oleh bapa-bapa kamu sebelumnya, kerana itu jauhkanlah dirimu dari mereka agar mereka tidak menyesatkanmu dan memfitnahmu”- Sahih Muslim

12. Banyak saksi palsu dan menyimpan kesaksian yang benar.
“Sesungguhnya sebelum datangnya hari kiamat akan banyak kesaksian palsu dan disembunyikan kesaksian yang benar”- Riwayat Ahmad

13. Negara Arab menjadi padang rumput dan sungai.
“Tidak akan datang hari kiamat sehingga negeri Arab kembali menjadi padang rumput dan sungai-sungai.”
- Sahih Muslim

Wahai saudara-saudaraku, marilah berfikir sejenak… yang mana sudah ada petanda pada hari ini? Ya Rabbi, ampunilah mereka yang beriman denganMu, moga hambamu ini bukan dikalangan manusia yang dimurkai.

src : http://attazkirah.wordpress.com/2008/08/24/tanda-tanda-kecil-kiamat/

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Contributors

 **Note:

For those who wants to use or spread contents in this blog, please proceed without my permission. Shukran Jazilan.

geocounter

Doa Qunut Nazilah

“Ya Allah, sesungguhnya kami bermohon pertolongan Mu, kami meminta ampun kepada Mu, kami memohon petunjuk dari Mu, kami beriman kepada Mu, kami berserah kepada Mu dan kami memuji Mu dengan segala kebaikan, kami mensyukuri dan tidak mengkufuri Mu, kami melepaskan diri daripada sesiapa yang durhaka kepada Mu.

Ya Allah, Engkau yang kami sembah dan kepada Engkau kami bersalat dan sujud, dan kepada Engkau jualah kami datang bergegas, kami mengharap rahmat Mu dan kami takut akan azab Mu kerana azab Mu yang sebenar akan menyusul mereka yang kufur Ya Allah, Muliakanlah Islam dan masyarakat Islam. Hentikanlah segala macam kezaliman dan permusuhan, Bantulah saudara-saudara kami di mana sahaja mereka berada. Angkatlah dari mereka kesusahan, bala, peperangan dan permusuhan.

Ya Allah, selamatkanlah kami dari segala keburukan dan janganlah Engkau jadikan kami tempat turunnya bencana, hindarkanlah kami dari segala bala kerana tidak sesiapa yang dapat menghindarkannya melainkan Engkau, ya Allah.”

BlogTopSites