4ayesha

Daripada ABU HURAIRAH r.a, RasuluLLah SAW bersabda:
"Barangsiapa yang menyeru (manusia) kepada hidayah, maka baginya pahala sebanyak pahala yang diperolehi oleh orang-orang yang mengikutnya tanpa dikurangi sedikitpun pahala mereka." Diriwayatkan oleh Muslim dalam kitab al-'Ilm (2674), Imam Malik dalam Muattha'(2674), Ahmad (9171), Abu Dawud (4609), Turmudzi (2674), ad-Darimi (513), ibnu Majah (206), ibnu Hibban (112), al-Bagahwi (109)

Followers


KITA selalu lupa bertanya kepada diri siapa kita sebenarnya yang hidup di dunia ini. Kesibukan bekerja sepanjang siang mencari rezeki untuk diri atau keluarga membuatkan kita tidak ada masa berfikir sejenak mengenai kewujudan diri.

Akibatnya, kebanyakan kita kurang mengingati Allah kecuali apabila berada dalam kesakitan, ditimpa masalah dan menerima musibah barulah menyebut dan mengingati Allah.

Maksud tidak mengingati Allah bukan bermakna tidak sembahyang atau puasa kerana sembahyang lima waktu sehari dan berpuasa pada Ramadan adalah kewajipan bagi umat Islam. Itu perkara wajib dilakukan. Buat dapat pahala, meninggalkannya berdosa.

Di samping melakukan hal wajib, adakah pada waktu sama kita mengingati Allah dalam erti kata mengucap syukur pada-Nya atas segala nikmat diberikan-Nya kepada kita? Adakah tiap-tiap hari kita mengucapkan syukur untuk nikmat dicurahkan sejak lahir hingga saat ini?

Selalukah kita mengucapkan syukur dengan rasa insaf, rendah diri dan khusyuk sama ada selepas mengerjakan solat atau pada bila masa saja difikirkan sesuai.

Mengucap syukur kepada Allah adalah tanda kita mengucapkan terima kasih kepada Allah yang maha pemurah dan penyayang dengan limpahan kurnia serta nikmat yang tidak terhingga.

Elokkah pekerti jika ada orang memberi barang atau rezeki tetapi kita tidak mengucapkan terima kasih. Tentu kita akan dianggap tidak pandai mengenang budi atau sombong. Demikian ibarat diri kita jika tidak mengucap syukur kepada Allah.

Tidak dinafikan nikmat yang Allah berikan kepada kita sungguh banyak. Allah akan tambahkan nikmat itu andainya kita selalu mengucap syukur kepada-Nya atas nikmat diberikan-Nya selama ini.

Allah berfirman bermaksud:
"Dan (ingatlah juga), tatkala Rabb-mu memaklumkan, "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu....."
(Surah Ibrahim, ayat 7)

Firman Allah lagi bermaksud:
"Dan Allah akan memberi balasan kepada orang bersyukur."
(Surah ali-Imran, ayat 144)

Menurut al-Quran, syukur disebut dalam dua bentuk, iaitu daripada Rabb kepada hamba-Nya dan daripada hamba kepada Rabbnya.

Abdullah Shalih Al-Fauzan berkata, syukur Rabb kepada hamba adalah dengan cara diberikan-Nya balasan baik atas amal hamba, walau pun sedikit sesuai kadar keikhlasannya. Tidak ada satu amalan pun disia-siakan di sisi-Nya, ertinya Dia mensyukuri kebaikan mereka.

Allah membalas amalan mereka dengan pahala. Allah berfirman bermaksud:
"Sesungguhnya ini adalah balasan untukmu dan usahamu adalah disyukuri (diberi balasan)."
(Surah al-Insan, ayat 22)

Sementara syukur hamba kepada Rabbnya, Abdullah mencatatkan ia disebut dengan beragam bentuk dalam al-Quran. Secara keseluruhan, ia menunjukkan bentuk syukur, kedudukannya dan kedudukan pelakunya di sisi Allah.

Sehebat manapun kita di dunia, ada kuasa, pangkat, harta, rupa, namun kita masih tidak mampu menghitung nikmat diberikan Allah.

Sebanyak manapun harta kita ada, tidak terhitung untuk menilai nikmat Allah berikan. Justeru, seharusnya kita mengucap syukur kepada Allah dengan tidak putus-putus.

Kita mungkin tidak sedar, rumah diduduki sekarang adalah nikmat tempat tinggal yang Allah berikan untuk berteduh daripada panas matahari dan dingin hujan. Kita boleh beristirahat dengan tenang bersama keluarga dan tidur lena pada waktu malam.

Banyak lagi nikmat Allah kita terima dan kecapi setiap hari seperti nikmat air, udara, angin, api, pakaian, jalan, kesihatan, keamanan, keselamatan, malam dan siang.

Firman Allah bermaksud:
"Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."
(Surah an-Nahl, ayat 18)

Sebagai orang yang menerima nikmat, sewajarnya kita tidak lupa kepada pemberi nikmat, iaitu Allah. Seharusnya perkataan syukur itu sentiasa bermain di bibir setiap hari. Apabila kita sentiasa mengingati Allah, maka Allah juga akan sentiasa mengingati kita.

Jangan ada antara kita lupa mengingati Allah dengan lupa mengucap syukur atas nikmat diberikan-Nya.

Nabi Muhammad SAW pernah berwasiat kepada Mu'adz bin Jabal supaya membaca doa agung ini. Baginda bersabda kepadanya sambil memegang tangan Mu'adz:
"Demi Allah wahai Mu'adz, aku benar-benar mencintaimu, maka janganlah engkau lupa mengucapkan selepas selesai solat: Ya Allah, tolonglah aku untuk mengingati-Mu, bersyukur kepada-Mu dan beribadah dengan baik kepada-Mu."
(Hadis riwayat Abu Dawud)

Oleh Ahmad Sabki Mohd Tahir

src : http://serikasih.blogspot.com/2008/08/jiwa-beriman-mensyukuri-nikmat.html

1 comments:

you remind me a lot. Alhamdullilah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Contributors

 **Note:

For those who wants to use or spread contents in this blog, please proceed without my permission. Shukran Jazilan.

Blog Archive

geocounter

Doa Qunut Nazilah

“Ya Allah, sesungguhnya kami bermohon pertolongan Mu, kami meminta ampun kepada Mu, kami memohon petunjuk dari Mu, kami beriman kepada Mu, kami berserah kepada Mu dan kami memuji Mu dengan segala kebaikan, kami mensyukuri dan tidak mengkufuri Mu, kami melepaskan diri daripada sesiapa yang durhaka kepada Mu.

Ya Allah, Engkau yang kami sembah dan kepada Engkau kami bersalat dan sujud, dan kepada Engkau jualah kami datang bergegas, kami mengharap rahmat Mu dan kami takut akan azab Mu kerana azab Mu yang sebenar akan menyusul mereka yang kufur Ya Allah, Muliakanlah Islam dan masyarakat Islam. Hentikanlah segala macam kezaliman dan permusuhan, Bantulah saudara-saudara kami di mana sahaja mereka berada. Angkatlah dari mereka kesusahan, bala, peperangan dan permusuhan.

Ya Allah, selamatkanlah kami dari segala keburukan dan janganlah Engkau jadikan kami tempat turunnya bencana, hindarkanlah kami dari segala bala kerana tidak sesiapa yang dapat menghindarkannya melainkan Engkau, ya Allah.”

BlogTopSites