4ayesha

Daripada ABU HURAIRAH r.a, RasuluLLah SAW bersabda:
"Barangsiapa yang menyeru (manusia) kepada hidayah, maka baginya pahala sebanyak pahala yang diperolehi oleh orang-orang yang mengikutnya tanpa dikurangi sedikitpun pahala mereka." Diriwayatkan oleh Muslim dalam kitab al-'Ilm (2674), Imam Malik dalam Muattha'(2674), Ahmad (9171), Abu Dawud (4609), Turmudzi (2674), ad-Darimi (513), ibnu Majah (206), ibnu Hibban (112), al-Bagahwi (109)

Followers


Soalan :

Saya ingin bertanya apakah pandangan Islam tentang seorang gadis (dara) yg ingin menyusukan anak angkatnya. Dengan teknologi yg terkini yg membolehkan seseorang itu menghasilkan susu tanpa mengandung dan melahirkan anak. Adakah ini dikira salah pada pandangan Islam.

Tujuan gadis ini menyusukan anak angkatnya itu, kerana ingin mendapat status ibu susu yg membolehkan isu aurat ibu - anak angkat diselesaikan sebaiknya. Pada pandangan Islam, adakah ini akan menjadi suatu budaya yg tidak sihat?

Saya dahulukan dgn ucapan Terima kasih.

Jawapan :

Dari segi Fiqh, apabila seorang wanita menyusukan seorang bayi yang belum mencecah umur dua tahun dan kadar penyusuan itu tidak kurang dari lima kali penyusuan, maka bayi itu akan menjadi mahramnya. Menurut penjelasan Syeikh Sayid Sabiq dalam kitab Fiqhus-Sunnahnya; "Tidak di ambil kira sama ada wanita yang menyusui itu baligh atau tidak, telah terputus haid (yakni menopaus) atau belum, sama ada ia mempunyai suami atau tidak mempunyai suami dan sama ada ia hamil atau tidak hamil, asalkan susu yang masuk ke dalam mulut bayi itu adalah dari dua teteknya". (Lihat; Fiqhus-Sunnah, jilid 2, hlm. 51).

Itu adalah dari sudut pandangan Fiqh. Adapun dari sudut kesannya terhadap budaya masyarakat, itu memerlukan satu tinjauan yang terperinci. Jika didapati amalan tersebut boleh memberi kesan negatif kepada masyarakat Islam -terutama sistem kekeluargaannya- atau bercanggah dengan maqasid Syari'ah, maka ia dilarang di dalam Islam. Satu perkara lagi yang perlu ditinjau juga ialah kesan terhadap wanita yang menyusui itu; adalah teknologi baru yang digunakan untuk menghasilkan susu itu boleh memudaratkannya atau tidak?. Setiap yang mendatangkan mudarat adalah dilarang di dalam Islam.

Wallahu a'lam.

Rujukan;
1. Fiqhus-Sunnah, ter. al-Fathu Lil-A'lami al-Arabi, Kaherah, Mesir (2000M).

Posted by USTAZ AHMAD ADNAN FADZIL

src : http://ilmudanulamak.blogspot.com/2008/06/penyusuan-oleh-seorang-gadis.html

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Contributors

 **Note:

For those who wants to use or spread contents in this blog, please proceed without my permission. Shukran Jazilan.

Blog Archive

geocounter

Doa Qunut Nazilah

“Ya Allah, sesungguhnya kami bermohon pertolongan Mu, kami meminta ampun kepada Mu, kami memohon petunjuk dari Mu, kami beriman kepada Mu, kami berserah kepada Mu dan kami memuji Mu dengan segala kebaikan, kami mensyukuri dan tidak mengkufuri Mu, kami melepaskan diri daripada sesiapa yang durhaka kepada Mu.

Ya Allah, Engkau yang kami sembah dan kepada Engkau kami bersalat dan sujud, dan kepada Engkau jualah kami datang bergegas, kami mengharap rahmat Mu dan kami takut akan azab Mu kerana azab Mu yang sebenar akan menyusul mereka yang kufur Ya Allah, Muliakanlah Islam dan masyarakat Islam. Hentikanlah segala macam kezaliman dan permusuhan, Bantulah saudara-saudara kami di mana sahaja mereka berada. Angkatlah dari mereka kesusahan, bala, peperangan dan permusuhan.

Ya Allah, selamatkanlah kami dari segala keburukan dan janganlah Engkau jadikan kami tempat turunnya bencana, hindarkanlah kami dari segala bala kerana tidak sesiapa yang dapat menghindarkannya melainkan Engkau, ya Allah.”

BlogTopSites