4ayesha

Daripada ABU HURAIRAH r.a, RasuluLLah SAW bersabda:
"Barangsiapa yang menyeru (manusia) kepada hidayah, maka baginya pahala sebanyak pahala yang diperolehi oleh orang-orang yang mengikutnya tanpa dikurangi sedikitpun pahala mereka." Diriwayatkan oleh Muslim dalam kitab al-'Ilm (2674), Imam Malik dalam Muattha'(2674), Ahmad (9171), Abu Dawud (4609), Turmudzi (2674), ad-Darimi (513), ibnu Majah (206), ibnu Hibban (112), al-Bagahwi (109)

Followers


asalamualaikum

Saya tertarik dgn tulisan saudara. Saya adalah salah seorang perantau yg merantau di luar negara utk mencari rezeki. Hasil dari titik peluh saya ini mampu saya menghantar ibubapa saya mengerjakan haji. Kalau ditunggu pemberian dari anak2 yang lain mereka semua lepas tangan pentingkan keluarga sendiri. Saya masih bujang dan belum bekeluarga. Hasil rezeki yang diperolehi saya gunakan untuk membantu adik beradik dan anak2 buah saya melajutkan pelajaran dan memberikan kelesaan dan kemewahan pada keluarga. Tahun demi tahun sudah 17 tahun saya berada diluar negara. Saya pulang ketanah air setahun sekali. Kepulangan saya dianggap beban kerana umur saya yang dah lanjut dan masih bujang memberi aib dan beban kepada keluarga. Saya kecewa dgn sikap keluarga saya dan berazam akan terus menetap diluar negara krn keluarga saya malu untuk menerima saya yang dah dianggap anak dara tua. Malu pada jiran2 dan masyarakat sekeliling. Sayakah yang bersalah. Saya dah berkorban untuk keluarga ini balasan yang saya terima.

Kepada allah swt saya berdoa untuk diberikan kekuatan untuk meneruskan hidup
ini.
-----------------------------------------

Assalamualaikum
Tuan Puan Budiman

Seorang ibu tua yang saya temui di Terminal Bas selatan Tanahair, sewaktu menunggu bas Eagle jam 8.30 mlm ke Kuala Lumpur, berbual sambil bercerita. Perbualan yang menyuntik keinsafan, berkisar tentang hati seorang ibu…

"Dah tua-tua begini, kerjanya, susah hati saja nak", katanya pendek.
"Makcik susah hati mengenangkan anak-anak makcik. Anak bongsu makcik jarang sangat kirim berita. Dia dah lama di London. Makcik risau sangat tentang dia. Dah berkali-kali makcik suruh dia balik, kerja je dekat sini, senang. Tak juga dia dengar. Abangnya ada, tapi tak ambil kisah sangat. Dia kerja besar, orang besar Universiti. Sibuk sangat dengan kerja dan keluarga dia… Hidup makcik taklah susah, tapi hmm entahlah, makcik pun tak tahu nak cakap macamana. Entah esok, entah lusa, makcik tak de". Ibu tua itu terdiam lama…

Pasti ibu tua itu tidak keseorangan terperosok dalam alunan perasaan sedemikian. Tidak sedikit ibu ayah yang sugul, susah hati, kecil hati, terkilan akibat seribu satu macam perkara dan peristiwa yang berkait dengan hal anak-anak. Anak-anak yang dulunya dididik dengan penuh tanggungjawab, kini sudah dewasa. Mereka sudah pun bekerja, ada yang sudah berkeluarga, punya isteri, suami dan anak-anak. Mereka sudah miliki kehidupan sendiri. Namun, mungkin dek kerana sibuk dengan kerjaya, keluarga dan tuntutan kehidupan kini, ada adab-adab terhadap ibubapa yang kita abaikan, ada cacat cela yang tumbuh dalam hubungan kita dengan ibu dan ayah. Akibat kealpaan itu, hati dan perasaan halus ibu dan ayah mungkin terguris. Tinggallah ibu ayah seakan
terbiar sepi dan terlonta-lonta membendung perit perasaan yang sukar orang lain
nak faham.

Rupanya, cabaran ketaatan dan berbuat baik terhadap ibubapa datang lebih hebat sewaktu mereka dah tua dan kita dah dewasa dan berkeluarga. Kadang-kadang kita
terlepas pandang, tak perasan, tak kisah atau rasa semua dah ok. Makan minum ada, pakaian semua cukup, tempat tinggal bagus…kira ok dah…Tetapi jauh di sudut jiwanya, mungkin ada kekosongan yang tidak terisi dgn perkara makan dan minum, mungkin ada nilai kasih sayang dan hormat yang kita abaikan pada mereka…

Bagaimana Sikap Kita?

Ada baik kiranya kita duduk sejenak memikirkan di mana kita dalam soal ini. Kita suluh kembali perlakuan dan sikap kita terhadap ibu dan ayah.. Hal ini amat penting kerana :

Ia ada hubungkait dengan kebahagiaan dunia dan akhirat kita. Redha Ibubapa pintu keredhaan Allah dan Syurga yang penuh kenikmatan itu letaknya di bawah tapak kaki ibu. Kita akan tua juga. Masa berlari pantas, kita akan mengambil usia tua ibu ayah
dan rentak perasaan orang-orang tua.. Anak-anak akan ambil tempat kita. Kita akan lebih faham perasaan ibu ayah bila kita berada d tempat mereka. Bagaimana kita melayan ibu ayah kita, anak-anak kita tengok saja. Tak payah diajar, mereka akan copy semuanya dan install dalam memori mereka. Waktu kita dah tua nanti, mereka repeat saja. Sementara ibu dan ayah masih ada, kita masih belum terlewat, kesempatan ini
jangan dipersiakan. Bagi ibu ayah yang dah meninggal dunia, ada tuntutan dan tanggungjawab yang perlu kita buat…Tegasnya, selagi ada nyawa, ada kesempatan,
ada kesedaran dan ada kemahuan, inshaAllah, kita boleh usahakan sesuatu…

Wasalam
Hub Islami

src : http://www.mail-archive.com/hidayahnet@yahoogroups.com

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Contributors

 **Note:

For those who wants to use or spread contents in this blog, please proceed without my permission. Shukran Jazilan.

Blog Archive

geocounter

Doa Qunut Nazilah

“Ya Allah, sesungguhnya kami bermohon pertolongan Mu, kami meminta ampun kepada Mu, kami memohon petunjuk dari Mu, kami beriman kepada Mu, kami berserah kepada Mu dan kami memuji Mu dengan segala kebaikan, kami mensyukuri dan tidak mengkufuri Mu, kami melepaskan diri daripada sesiapa yang durhaka kepada Mu.

Ya Allah, Engkau yang kami sembah dan kepada Engkau kami bersalat dan sujud, dan kepada Engkau jualah kami datang bergegas, kami mengharap rahmat Mu dan kami takut akan azab Mu kerana azab Mu yang sebenar akan menyusul mereka yang kufur Ya Allah, Muliakanlah Islam dan masyarakat Islam. Hentikanlah segala macam kezaliman dan permusuhan, Bantulah saudara-saudara kami di mana sahaja mereka berada. Angkatlah dari mereka kesusahan, bala, peperangan dan permusuhan.

Ya Allah, selamatkanlah kami dari segala keburukan dan janganlah Engkau jadikan kami tempat turunnya bencana, hindarkanlah kami dari segala bala kerana tidak sesiapa yang dapat menghindarkannya melainkan Engkau, ya Allah.”

BlogTopSites