4ayesha

Daripada ABU HURAIRAH r.a, RasuluLLah SAW bersabda:
"Barangsiapa yang menyeru (manusia) kepada hidayah, maka baginya pahala sebanyak pahala yang diperolehi oleh orang-orang yang mengikutnya tanpa dikurangi sedikitpun pahala mereka." Diriwayatkan oleh Muslim dalam kitab al-'Ilm (2674), Imam Malik dalam Muattha'(2674), Ahmad (9171), Abu Dawud (4609), Turmudzi (2674), ad-Darimi (513), ibnu Majah (206), ibnu Hibban (112), al-Bagahwi (109)

Followers

Hari ni, ramai orang mengerjakan solat. Alhamdulillah. .. Tapi tahukah anda, solat yang dilakukan itu tidak sempurna jika tidak khusyuk semasa mengerjakannya? Mengapa seseorang patut berasa malu apabila dia tidak khusyuk semasa dia solat? Perumpamaannya begini:

"…ibarat orang yang hendak menyerahkan hadiah kepada seorang raja, sayangnya apabila dibuka, hadiahnya itu cacat. Maka sudah tentulah ia berasa malu di majlis tersebut kerana raja itupun sebenarnya bukan saja tidak perkenan dengan pemberian hadiah serupa itu, malah raja akan murka dengan perbuatannya itu."

Begitulah perumpamaan orang yang ingin mempersembahkan solatnya (hadiah) kepada Allah SWT, tetapi solatnya itu cacat (kerana tidak khusyuk), maka Allah SWT tidak menerima solatnya itu, malah ia hanya akan mengundang kemurkaanNya pula.

Mengapa seseorang memang patut berasa malu apabila dia tidak khusyuk semasa dia solat?

"…ibarat seseorang yang bersiap sedia menghadapi ketibaan pembesar yang hendak datang ke rumahnya, semua dinding luar rumahnya telah dicat begitu cantik, halaman rumah pun sudah dihias. Namun apabila sampai ke dalam rumah didapati penuh dengan sarang labah-labah serta keadaan berselerak dengan sampah sarap. Sudah tentu ini amat memalukan."

Ada orang yang melakukan persiapan yang benar-benar sempurna sebelum mengerjakan solat; dengan wuduknya yang sempurna, dengan wangian & pakaian yang indah-indah, dengan sejadah yang cantik dan lembut kainnya. Malangnya, semasa mengerjakan (mempersembahkan) solatnya kepada Allah SWT, solatnya itu sekali lagi telah menjadi cacat kerana tidak berusaha untuk mendapatkan khusyuk (dalaman), walaupun telah membuat bermacam-macam persiapan sebelum solat (luaran).

"…Dengan hati yang lalai, jadilah solat itu sebagai solat yang boleh dilihat pada zahirnya sahaja, tetapi solat jenis itu Tuhan menjanjikan ganjaranNya dengan api neraka di akhirat kelak."

Mohon Allah lindungi kita daripada ancaman tersebut, dengan berusaha & belajar untuk mendapatkan khusyuk dalam solat kita. Mudah-mudahan, usaha kita diberkati Allah SWT.

(Dipetik dari buku "Khusyuk Dalam Solat")

src : abumeow at yahoogroups.com


1 comments:

oh..sungguh hina diri ini.. =(

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Contributors

 **Note:

For those who wants to use or spread contents in this blog, please proceed without my permission. Shukran Jazilan.

Blog Archive

geocounter

Doa Qunut Nazilah

“Ya Allah, sesungguhnya kami bermohon pertolongan Mu, kami meminta ampun kepada Mu, kami memohon petunjuk dari Mu, kami beriman kepada Mu, kami berserah kepada Mu dan kami memuji Mu dengan segala kebaikan, kami mensyukuri dan tidak mengkufuri Mu, kami melepaskan diri daripada sesiapa yang durhaka kepada Mu.

Ya Allah, Engkau yang kami sembah dan kepada Engkau kami bersalat dan sujud, dan kepada Engkau jualah kami datang bergegas, kami mengharap rahmat Mu dan kami takut akan azab Mu kerana azab Mu yang sebenar akan menyusul mereka yang kufur Ya Allah, Muliakanlah Islam dan masyarakat Islam. Hentikanlah segala macam kezaliman dan permusuhan, Bantulah saudara-saudara kami di mana sahaja mereka berada. Angkatlah dari mereka kesusahan, bala, peperangan dan permusuhan.

Ya Allah, selamatkanlah kami dari segala keburukan dan janganlah Engkau jadikan kami tempat turunnya bencana, hindarkanlah kami dari segala bala kerana tidak sesiapa yang dapat menghindarkannya melainkan Engkau, ya Allah.”

BlogTopSites